Industri perjalanan bisnis bersiap untuk normal baru pasca pandemi

Industri perjalanan bisnis bersiap untuk normal baru pasca pandemi


Brian Contreras mewakili ketakutan terburuk dari industri perjalanan bisnis yang menguntungkan.

Seorang eksekutif akun mitra di sebuah perusahaan teknologi AS, Contreras sering bepergian untuk majikannya. Tetapi sembilan bulan setelah pandemi, dia dan ribuan lainnya bekerja dari rumah dan menelepon konferensi video alih-alih naik pesawat.

Contreras mengelola akun Amerika Utara-nya dari Sacramento dan tidak akan bepergian untuk bekerja sampai pertengahan tahun depan. Meski begitu, dia tidak yakin berapa banyak yang dia perlukan.

“Mungkin itu hanya penerimaan normal baru. Saya memiliki semua sumber daya yang diperlukan untuk menelepon, semua perangkat komunikatif untuk memastikan saya dapat melakukan pekerjaan saya, ”katanya. “Ada elemen tatap muka yang diperlukan, tapi saya akan baik-baik saja tanpanya.”

Tren itu bisa menimbulkan masalah besar bagi hotel, maskapai penerbangan, pusat konvensi, dan industri lain yang sangat bergantung pada pelancong bisnis seperti Contreras.

Perjalanan kerja mewakili 21% dari $ 8,9 triliun yang dihabiskan untuk perjalanan global dan pariwisata pada 2019, menurut Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia.

Chief Executive Delta Air Lines Ed Bastian baru-baru ini menyarankan perjalanan bisnis mungkin akan berubah menjadi “normal baru” yang 10% hingga 20% lebih rendah dari sebelumnya.

“Saya pikir perjalanan korporat akan kembali lebih cepat dari yang orang duga. Saya hanya tidak tahu apakah itu akan kembali ke volume penuh, ”kata Bastian kepada Associated Press. Saat ini, pendapatan perjalanan bisnis Delta turun 85%.

MBC Group, sebuah perusahaan Dubai yang mengoperasikan 18 stasiun televisi, mengatakan tidak mungkin karyawan akan sering bepergian setelah pandemi berakhir karena mereka telah membuktikan bahwa mereka tidak perlu melakukannya.

“Kami telah berhasil menyelesaikan proyek dan menegosiasikan kesepakatan dengan sangat sukses, meskipun dari jarak jauh,” kata juru bicara MBC Mazen Hayek. MBC telah mengurangi perjalanan lebih dari 85%, kata Hayek.

Amazon, yang memberi tahu karyawannya untuk berhenti bepergian pada Maret, mengatakan telah menghemat hampir $ 1 miliar biaya perjalanan sepanjang tahun ini. Raksasa belanja online, dengan lebih dari 1,1 juta karyawan, adalah perusahaan terbesar kedua di AS

Di Southwest Airlines, CEO Gary Kelly mengatakan bahwa meskipun pendapatan penumpang secara keseluruhan turun 70%, perjalanan bisnis – biasanya lebih dari sepertiga lalu lintas Southwest – turun 90%.

“Saya pikir itu akan berlanjut untuk waktu yang lama. Saya sangat yakin itu akan pulih dan melewati level 2019, saya tidak tahu kapan, ”kata Kelly kepada AP.

Hotel-hotel AS mengandalkan perjalanan bisnis untuk sekitar setengah dari pendapatan mereka pada 2019, atau mendekati 60% di kota-kota besar seperti Washington, kata Cindy Estis Green, CEO perusahaan data perhotelan Kalibri Labs.

Peter Belobaba, yang mengajar manajemen maskapai penerbangan di MIT, mengatakan perjalanan bisnis turun sebagian karena beberapa orang takut untuk terbang dan sebagian karena perusahaan takut tanggung jawab jika karyawan mengontrak COVID-19 saat bepergian untuk bekerja.

Perusahaan juga membatasi perjalanan karena waktu sedang ramping, katanya. ExxonMobil menghentikan perjalanan bisnis pada bulan Februari – bahkan sebelum pandemi berdampak penuh di AS – karena penurunan permintaan minyak global.

Mereka yang ingin bepergian mungkin juga dibatasi oleh pembatasan perjalanan, tambah Belobaba. Bulan lalu, CEO Polestar Thomas Ingenlath menjalankan karantina wajib selama 14 hari di China setelah terbang dari Swedia untuk mengikuti Beijing Auto Show.

Polestar, merek mobil listrik yang dimiliki bersama oleh Volvo Swedia dan Geely China, selalu berusaha membatasi perjalanan karena alasan lingkungan. Tetapi karantina 14 hari telah membatasi perjalanan lebih jauh, kata Kiki Liu, kepala komunikasi Polestar.

Pengurangan dalam perjalanan telah menjadi keuntungan bagi layanan telekonferensi. Zoom mengatakan mereka memiliki 370.200 bisnis pelanggan dengan setidaknya 10 karyawan pada akhir Juli, lebih dari tiga kali lipat jumlah yang dimilikinya pada akhir April.

Tetapi bagi beberapa pekerja, telekonferensi tidak dapat menggantikan kehadiran langsung.

Rebecca Lindland, konsultan otomotif dan pendiri Rebecca Drives, biasa melakukan perjalanan 38 minggu dalam setahun untuk test drive dan pameran otomotif. Tahun ini, dia tidak terbang dari Maret hingga September. Test drive telah dikurangi untuk acara regional, jadi peserta tidak perlu bepergian jauh.

Lindland merindukan waktu henti perjalanan udara yang diberikan padanya, dan dia yakin dia bisa kembali ke langit dengan selamat. Dia memakai topeng, dan bahkan sebelum pandemi dia selalu membawa tisu Lysol dan pembersih tangan.

“Saya telah menghapus meja nampan saya sejak tahun 1985,” katanya sambil tertawa.

Sam Clarke, asisten profesor di perguruan tinggi bisnis di Cal State San Marcos, setuju bahwa beberapa acara tatap muka – seperti pameran dagang – akan tetap penting di masa depan. Namun menurutnya jenis perjalanan bisnis baru juga bisa muncul.

Lockdown telah mengajari karyawan cara beradaptasi dengan lingkungan kerja yang berbeda, katanya, jadi hotel, maskapai penerbangan, dan bahkan kapal pesiar harus meningkatkan konektivitas mereka dan melayani pelancong bisnis.

Akhir bulan lalu, Marriott memperkenalkan opsi fleksibel yang ditujukan untuk pelancong bisnis, termasuk menginap satu hari dengan checkout malam.

Clarke juga berharap beberapa perusahaan akan membatalkan perjalanan mereka. Alih-alih membiarkan beberapa eksekutif sering bepergian, katanya, perusahaan dapat membiarkan sebagian besar karyawan bekerja dari rumah dan menerbangkan mereka semua kembali ke markas mereka setahun sekali.

Beberapa bisnis sudah mengubah cara kerja mereka. Cynthia Kay & Co., sebuah perusahaan produksi media di Grand Rapids, Mich., Biasa mengirim tujuh karyawannya ke seluruh negeri untuk membuat video untuk klien termasuk Siemens.

Ketika perjalanan terhenti pada bulan Maret, perusahaan berinvestasi dalam perangkat lunak berpemilik dan mengirim iPad dan peralatan lainnya kepada klien sehingga dapat melatih mereka melalui pengambilan video mereka sendiri, kata Presiden Cynthia Kay.

Akibatnya, penjualan perusahaan hanya turun 15% hingga 20% meski pengeluaran perjalanannya anjlok 75%.

Tetap saja, Kay dan stafnya sangat ingin kembali ke jalan begitu mereka merasa bisa melakukannya dengan aman. Kay mulai bepergian lagi bulan lalu.

“Bagi sebagian orang, inilah cara mereka bekerja ke depan,” kata Kay. “Tapi Anda tidak bisa menjelaskan percikan yang terjadi ketika Anda mendapatkan orang di ruangan yang sama.”

Penulis AP Joe McDonald di Beijing, Aya Batrawy di Dubai dan Joseph Pisani di New York berkontribusi untuk laporan ini.


Silahkan kunjungi juga, Halaman situs resmi : http://54.248.59.145/

About US | Email Us | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer