Teks pembakar ditelusuri ke perusahaan yang dijalankan oleh seorang pembantu Trump

Teks pembakar ditelusuri ke perusahaan yang dijalankan oleh seorang pembantu Trump


Sebuah perusahaan SMS yang dijalankan oleh salah satu pejabat tinggi kampanye Presiden Trump mengirimkan ribuan pesan teks anonim yang ditargetkan mendesak para pendukung untuk melakukan unjuk rasa di mana suara dihitung di Philadelphia pada hari Kamis, dengan secara keliru mengklaim bahwa Demokrat berusaha mencuri pemilihan presiden.

Pesan tersebut mengarahkan penggemar Trump untuk berkumpul di persimpangan pusat kota tempat ratusan pengunjuk rasa dari kamp kandidat lawan berhadapan pada Kamis sore. Pennsylvania adalah negara bagian medan pertempuran yang krusial di mana para pendukung mantan Wakil Presiden Joe Biden percaya bahwa surat suara yang beredar akan menempatkannya di posisi teratas dalam pemilihan presiden.

“Pesan semacam ini bermain-main dengan api, dan kami sangat beruntung karena pesan itu tampaknya tidak memicu lebih banyak konflik,” kata John Scott-Railton, peneliti senior di lembaga pengawas online Citizen Lab, Universitas Toronto. Scott-Railton membantu melacak sumbernya.

Teks-teks itu dikirim menggunakan nomor telepon yang disewakan ke platform pesan teks Opn Sesame, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut yang berbicara dengan syarat mereka tidak dapat diidentifikasi lebih lanjut. Kepala eksekutif perusahaan adalah Gary Coby, direktur digital kampanye Trump. Opn Sesame menyediakan layanan pesan teks untuk klien GOP termasuk Komite Nasional Republik.

“PERINGATAN: Radikal Liberal & Dems mencoba mencuri pemilihan ini dari Trump! Kami membutuhkanmu!” teks tersebut mengatakan, mengarahkan penerima untuk “menunjukkan dukungan Anda” di sudut jalan dekat Pennsylvania Convention Center, di mana suara sedang dihitung dan ketegangan semakin tinggi.

Seorang pejabat tinggi kampanye Trump, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan pesan itu tidak datang dari kampanye. Karena Opn Sesame digunakan oleh banyak pelanggan, tidak ada yang akan diidentifikasi oleh perusahaan, tidak dapat ditentukan dengan tepat siapa yang mengirim pesan. Coby menolak berkomentar.

Koneksi Opn Sesame ke pesan-pesan itu pertama kali dilaporkan oleh Washington Post.

Di antara mereka yang menerima teks unjuk rasa adalah Chris Bray, yang tinggal di pedesaan Bucks County, sekitar 25 mil di luar Philadelphia.

Seorang independen terdaftar yang mengatakan dia memilih Biden, Bray mengatakan dia sangat terkejut melihat pesan itu muncul di teleponnya karena dia tidak pernah mendaftar untuk apa pun yang berhubungan dengan kampanye Trump.

“Saya sebenarnya mengirim sms ke sejumlah teman lain untuk mengatakan, ‘Hei, apakah kalian mendapatkan robo-text seperti ini?'” Kata Bray pada hari Jumat. “Itu adalah seruan untuk bertindak. Itu berbatasan dengan retorika yang telah kita dengar selama berbulan-bulan sekarang, dan itu sangat berbahaya; jika Anda mendapatkan orang yang tepat dengan sedikit kesalahan, kami tidak tahu apa yang bisa terjadi. “

Kamis malam, dua pria ditangkap di dekat pusat konvensi karena membawa pistol bermuatan tanpa izin, kata Komisaris Polisi Danielle Outlaw. Dist. Atty. Larry Krasner mengatakan tidak ada indikasi bahwa mereka adalah bagian dari kelompok ekstremis. Kendaraan mereka memiliki stiker jendela untuk teori konspirasi sayap kanan QAnon dan senapan dan amunisi bergaya AR di dalamnya, kata Outlaw.

Pesan teks dikirim menggunakan 13 nomor telepon berbeda yang diidentifikasi oleh RoboKiller, aplikasi ponsel yang memungkinkan pengguna memblokir spam teks dan suara, kata Wakil Presiden perusahaan Giulia Porter. RoboKiller melacak nomor tersebut ke Twilio, pintu gerbang untuk layanan pesan massal.

Setelah diberi tahu, Twilio menutup nomor tersebut, dengan mengatakan dalam pernyataan bahwa teks “dikirim tanpa bahasa penyisihan konsumen, yang secara langsung bertentangan dengan kebijakan kami”. Seorang juru bicara perusahaan menolak berkomentar lebih lanjut.

Sekitar 80 juta pesan teks politik telah dikirim setiap hari sejak September di AS – banyak dari mereka dari kubu Trump menggemakan klaim tak berdasarnya bahwa Demokrat mencoba mencuri pemilihan, kata Porter RoboKiller’s. Mereka sangat ditargetkan.

Pesan teks politik dapat mengeksploitasi kelemahan yang sama dalam infrastruktur telekomunikasi yang memungkinkan perampok menyembunyikan asal mereka. Mereka dapat memalsukan nomor yang mereka panggil dan meledakkan ribuan teks secara otomatis dengan satu klik mouse.

Opn Sesame telah menghasilkan jutaan dolar sebagai pusat upaya pengiriman pesan teks untuk kampanye Trump dan RNC siklus pemilihan ini, kata seorang ahli strategi digital Partai Republik, yang berbicara dengan syarat anonim karena takut akan pembalasan politik.

Facebook dan Twitter menindak disinformasi menjelang pemilu, yang membuat teks dan robocall lebih menarik bagi mereka yang ingin menyebarkan pesan palsu dan terkadang berbahaya langsung ke pemilih melalui telepon mereka.

“Sejauh mana perusahaan-perusahaan ini mengandalkan celah dalam hukum dan kurangnya regulasi di bidang ini benar-benar mengejutkan saya,” kata Sam Woolley, peneliti misinformasi dan propaganda komputasi di University of Texas di Austin.

“Mereka benar-benar ingin menghindari kebutuhan untuk bergantung pada perusahaan media sosial, itulah sebabnya mereka menggunakan mekanisme pribadi ini,” tambahnya. “Mereka menggunakan teknologi yang menurut kami tidak terlalu baru – mengirim pesan, menelepon – tetapi menggunakannya dengan cara yang sangat Machiavellian.”


Silahkan kunjungi juga, Halaman situs resmi : Data SGP

About US | Email Us | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer